03 Mei 2010

22. WAKTU-WAKTU TERAKHIR DI IB

.
MULAI Februari 1984 hingga November 1986, lebih kurang tiga tahun aku dan rakan-rakan berkampung di MPB-IB. Gelagat remaja menyelubungi kehidupan kami. Empat orang pegawai tentera yang turut mengikuti latihan perguruan asas bersama-sama kami, walaupun sudah berusia dan mempunyai anak – Deraman bin Awang, Mohd Khalid bin Duriat, Sarjan Ahmad bin Sulaiman, dan Sarjan Alias bin Abd. Majid – akhirnya sering bertingkah laku remaja seperti kami. Benarlah teori psikologi yang kami pelajari, bahawa kebiasaan akan mengubah tingkah laku.

2. Akhirnya, kehidupan dan keriangan kami di IB bakal berakhir. Sebelum meninggalkan IB, kami menghadapi peperiksaan akhir. Oleh sebab kami masih mengikuti sistem penggal, maka peperiksaan akhir menguji kami seluruh pelajaran yang telah kami pelajari, lebih-lebih lagi pelajaran tahun kedua. Oleh itu, kami perlu bekerja keras membuat ulang kaji yang banyak. Aku sendiri, sudah mula membuat persediaan sebulan sebelum peperiksaan itu berlangsung. Mana-mana topik yang tidak aku kuasai aku berikan tumpuan lebih. Walau bagaimanapun, tidaklah sampai aku menjadi “ulat nota”. Topik yang sukar kuingat aku tulis pada kertas A4 menggunakan pen ‘Artline’ dengan saiz yang agak besar, lalu kutampalkan pada almari pakaian dan dinding pada bahagianku. Dengan cara demikian, secara tidak sengaja, setiap kali menghadapi almari dan dinding, aku membaca nota itu, yang akhirnya membuatkan aku ingat satu persatu. Semasa peperiksaan berlangsung, kehidupan kami seperti biasa. Seminggu kami dibenarkan mengulang kaji pelajaran tanpa sebarang kuliah. Pada waktu malam, selepas menikmati juadah, kami tetap menonton televisyen seperti biasa. Pukul 10.00 atau 11.00 barulah kami naik ke bilik untuk mengulang kaji atau membuat perbincangan dengan rakan.

3. Entah mengapa, dalam tempoh beberapa bulan sebelum kehidupan kami di IB berakhir, aku tiba-tiba jatuh hati. Sebelum ini, aku tidak pernah kisah banyak rakan dalam kalangan senior atau rakan seangkatanku berpasangan di bilik rehat atau di kantin. Deti Paider, gadis dari Tawau, Sabah, mencuri hatiku. Hal ini mungkin berputik ketika kami sama-sama melakukan lawatan sambil belajar ke maktab perguruan di Pantai Timur anjuran Persatuan Guru Pelatih pada pertengahan April 1986. Dia yang selalu bersama dengan rakan-rakan rapatnya dua tiga kali mengajakku bergambar bersama mereka di Teluk Chempedak, Kuantan dan di bandar Kuala Terengganu, Terengganu. Selepas lawatan itu, dia sering menegurku, “Hai, Mi” apabila kami berselisih. Aku akan menjawab setiap sapaannya, dengan perkataan, “Hai, Det”. Sebelum ke kuliah pada waktu pagi, selepas bersarapan di bilik makan masing-masing, dia selalu berada di hadapan asrama dengan rakan-rakan baiknya, dan akan menyapaku dengan perkataan itu apabila aku lalu di hadapannya. Kadang-kadang, aku yang terlebih dahulu menyapanya. Sekali-sekala, apabila aku menyapanya, dia akan berkata, “Sudahlah, pergilah!” Selepas itu, kami bergerak ke bilik kuliah masing-masing. Dia yang periang selalu berjalan pantas dan terpaksa dikejar kawan-kawannya.

4. Semua pelajar tahun akhir diraikan dalam Jamuan Perpisahan di Pusat Dagangan Dunia Putra, Kuala Lumpur pada 29 Oktober 2006. Kami makin mesra. Akhirnya, kami berbual setiap kali selepas makan malam di bilik rehat sambil menonton televisyen. Kami bercerita tentang diri kami dan keluarga. Rakannya pernah mengatakan bahawa sulaman kasih kami sudah terlambat, tetapi dia dengan tegas berkata bahawa masanya masih sempat. Pada 9 November 1986, kami mengikuti lawatan ke Melaka. Namun, sepulangnya dari lawatan itu, aku menjauhi diri daripadanya apabila aku mendengar rakan mengatakan aku mendekati Deti kerana aku gagal mendekati rakan baiknya, Fariza. Dia pula tiba-tiba mengembalikan wang tambang yang aku bayarkan untuknya ketika ke Melaka melalui Fariza. Apabila dia menegurku seperti biasa ketika kami berselisih, aku tidak lagi membalasnya seperti biasa. Sehinggalah suatu ketika, ketika aku di bilik rehat, dia datang kepadaku dan dengan terus terang bertanya sebab aku berubah sikap. Selepas menjelaskan hal yang aku alami, kami akhirnya berbaik-baik kembali dan berjanji tidak akan mendengar cakap orang.

5. Namun, saat yang sangat meruntun hatiku adalah pada hari perpisahan kami. Aku menghantarnya di hadapan asrama ketika menaiki van maktab untuk dibawa ke lapangan terbang bersama rakan-rakan lain yang hendak kembali ke Malaysia Timur. Aku tidak mengikutinya kerana aku tidak sanggup. Selepas beberapa jam, dia menelefonku dari lapangan terbang mengatakan bahawa penerbangannya ditunda. Hatiku menjerit mahu menemuinya kembali, tetapi aku tidak sanggup melihat dia meninggalkan aku sekali lagi. Walaupun pada malam sebelumnya kami berjanji akan mengikat hubungan kami kepada yang lebih rasmi dalam masa tiga tahun, aku tidak tega melihat dia terbang membawa hatiku. Air mataku menitis selepas meletakkan gagang telefon di ruang legar asrama, menyembunyikan mataku yang merah daripada pandangan rakan-rakan, dan terpaksa memujuk hatiku di dalam bilik.

6. Aku juga sudah membuat persiapan untuk pulang ke kampung. Tiket bas sudah dibeli. Barang-barang di dalam bilik sudah dimasukkan ke dalam beg. Buku-buku rujukan yang aku fikir masih berguna, telah aku hantar melalui pos ke kampung lebih awal. Akhirnya, aku meninggalkan asrama, bilik kuliah, dewan syarahan, kantin, dan segala yang ada di IB. Selamat tinggal, IB yang berjasa. Aku akan datang lagi pada hari konvokesyen nanti, insya-Allah.

7. Di kampung, aku melanjutkan kegiatanku dalam bidang penulisan. Di kampung juga, aku merindui butir bicara Deti melalui tulisan uniknya. Tulisannya yang hampir berbentuk segi empat itu lain daripada yang lain. Selain itu, hatiku berdebar menunggu surat penempatanku sebagai guru. Ketika ditanya isteri bapa saudaraku tentang tempat aku bakal ditugaskan, aku dengan selamba menjawab bahawa kemungkinan besar di Sabah. Isteri pak su aku itu tidak senang dengan jawapanku kerana sekiranya aku ditempatkan di negeri itu, aku akan terlalu jauh daripada emakku. Hatiku tidak gusar kalau ditugaskan di negeri itu, kerana aku tahu seseorang sedang menantiku di sana.
.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan