12 Februari 2011

47. MENDAFTAR DIRI DI SMK SULTAN OMAR

NAMA SMK Sultan Omar tidaklah asing bagiku setelah aku berkahwin. Sekolah paling tua dan amat gah di Dungun pada dekad lalu itu selalu kulihat dari luar pagarnya. Ketika sesekali balik ke Dungun ketika cuti penggal semasa di Jengka 10 atau setelah aku menuntut di Universiti Malaya, sekali-sekala aku mengunjungi pasar malam di Sura Gate. Ketika itu aku pasti nampak sekolah itu kerana pagarnya dibina di tepi Jalan Merbok tempat pasar malam itu diadakan. Pintu pagar belakang sekolah itu menghadap jalan tersebut. Selain itu, ketika hendak ke kedai makan ibu mentuaku di Kuala Dungun, aku selalu menunggang motosikal mentuaku melalui jalan itu. Sekiranya aku ke Pejabat Pos Dungun dan Perpustakaan Awam Dungun pun, aku akan dapat melihat bangunan sekolah itu. Letaknya sekolah itu di kawasan pekan Sura Gate. Isteriku juga merupakan bekas pelajar sekolah itu sehingga tingkatan lima (1980).

Pagi 1 April 1998, pertama kali aku melangkah ke kawasan sekolah itu. Aku masuk melalui pintu hadapan sekolah di Jalan Pejabat. Pintu pagar utama itu terletak tidak sampai lima puluh meter dari Jalan Besar. Dari semalam dadaku asyik berdebar-debar. Terasa bagai malas untuk kembali ke sekolah. Sudah lima tahun aku berada dalam suasana di luar aktiviti sekolah: tidak berhadapan dengan pelajar, tidak menulis buku rekod mengajar, dan tidak mengendalikan kegiatan kokurikulum. Dapatkah aku kembali menjiwai hal itu setelah sekian lama mesra dengan kampus sahaja?

Pada hari itu pengetua sekolah itu, Encik Abdullah bin Ali, tiada di sekolah. Aku mendafar diri dengan Penolong Kanan 1, Puan Hajah Midah binti Mamat. Kemudian aku berkenalan dengan Penolong Kanan Hal Ehwal Murid, Encik Awang bin Junoh. Sekolah itu mempunyai dua sidang. Penyelia Petang ialah Puan Hajah Fatimah binti Mat Jusoh. Aku ditempatkan di Bilik Guru Bahasa yang dihuni oleh guru Bahasa Melayu dan Bahasa Inggeris.

Sekolah itu memang luas kawasannya. Terdapat sebelas buah blok yang menempatkan bilik darjah, makmal sains, bengkel, bilik khas dan bilik guru, termasuk pejabat pentadbiran. Terdapat juga sebuah dewan tidak jauh dari kantin. Dari depan dewan itu kita boleh nampak padang sekolah, dan di sebalik pagar di tepi padang itu, kita boleh kenderaan kenderaan yang lalu-lalang di Jalan Besar. Kantin sekolah terletak dekat dengan pagar yang memisahkan kawasan sekolah itu dengan Jalan Merbok.

Pada peringkat awalnya aku belum ditugaskan untuk mengajar kerana pelajar sedang menjalani Peperiksaan Pertengahan Tahun. Aku hanya ditugaskan menggantikan guru yang tidak hadir. Banyaklah kelas yang aku masuk untuk mengawasi peperiksaan. Sekolah itu menampung pelajar dari tingkatan satu hingga tingkatan enam.

Yang menariknya, ketika hari pertama aku bertugas di sekolah ini, aku terserempak dengan beberapa orang pelajar lelaki yang melondehkan baju masing-masing di luar seluar. Aku agak terkejut melihat hal itu. Apabila aku bertanya kepada seorang daripadanya, dia menjawab, “Biasalah, cikgu.” Rupa-rupanya, bukanlah guru tidak menegur mereka, tetapi apabila terlepas daripada pandangan guru, mereka akan melondehkan baju itu semula. Hal ini berbeza daripada muridku ketika di Jengka 10 dahulu, yang tidak berani melondehkan ekor baju ketika dalam kawasan sekolah.

Tiada ulasan:

Catat Komen