22 April 2010

18. LAWATAN YANG DIIKUTI

-

TIGA tahun di Institut Bahasa, aku sempat mengikuti beberapa lawatan, di sekitar Kuala Lumpur dan di luar bandar raya itu. Yang aku ingat, lawatan Gerko Drama ke rumah anak-anak yatim di Selayang. Aku juga mengikuti lawatan ke Bukit Frasier, dan ke Genting Highlands. Selain itu, terdapat lawatan ke Melaka, dan lawatan Gerko Drama ke Port Dickson. Namun, lawatan yang paling jauh dari Kuala Lumpur ialah lawatan ke maktab-maktab perguruan di Pantai Timur.

2. Lawatan muhibah ke maktab-maktab perguruan di Pantai Timur ini dilakukan pada tahun 1986, sebelum kami menjalani peperiksaan akhir tahun tiga. Dengan bas Institut Bahasa, kami bertolak ke Pantai Timur melalui Lebuh Raya Karak-Kuantan. Laluan tersebut merupakan laluan biasa aku pulang ke kampung dan kembali semula ke maktab. Namun, aku lebih kerap menggunakan perjalanan pada waktu malam. Oleh itu, yang aku nampak hanyalah cahaya lampu di tepi jalan dan lampu kenderaan yang datang dari arah bertentangan. Dengan perjalanan pada waktu siang ini, pemandangan sebenar dapat kulihat. Pokok di kiri kanan lebuh raya sangat indah, dan kami tidak ketinggalan melihat puncak Genting Highlands seperti sedang berada di dalam awan.

3. Kami terlebih dahulu singgah di Maktab Perguruan Kuantan, di Semambu. Tempat itu tidak jauh dari bandar Kuantan. Kami juga berpeluang ke bandar Kuantan, dan tempat yang tidak dilepaskan ialah Pantai Teluk Chempedak. Keunikan pantai di sini ialah terdapatnya batu-batu besar di gigi air laut yang sentiasa berombak. Aku sudah lupa sama ada kami bermalam atau tidak di Kuantan. Selepas itu, kami menyusuri jalan melalui Balok untuk ke Terengganu. Seingat aku, kami melalui jalan pantai dari Kemaman ke Kuala Terengganu pada waktu petang. Aku dapat melihat rumah-rumah tradisional di sepanjang jalan. Ketika itu pada waktu petang, aku melihat hampir setiap rumah di tepi jalan itu penghuninya berada di hadapan rumah atau di atas tangga. Pemandangan seperti itu sebelum ini tidak pernah kulihat kerana perjalananku adalah pada waktu malam.

4. Di Kuala Terengganu, kami terlebih dahulu ke Maktab Perguruan Pasir Panjang. Dahulunya maktab itu dikenali sebagai Maktab Perguruan Makanan dan Pemakanan, kalau tidak silap aku. Bangunannya menyerupai bangunan sekolah. Di maktab ini, kami sempat mengadakan perlawanan persahabatan bola tampar dan bola jaring. Aku tidak terlibat dalam perlawanan persahabatan itu. Di sini, aku dan Mohshin sempat bertemu dengan Hamdan bin Taib, rakan yang sama-sama mengikuti Kursus Kepimpinan Khas Guru Pelatih di Pusat Latihan Belia Peretak, Kuala Kubu Bharu pada tahun lepas.

5. Pada petangnya, kami berlegar di sekitar Kuala Terengganu. Tempat utama ialah di kawasan Taman Syahbandar. Aku, Deti, Chong Suat Gaik, dan Ibrahim Talib sempat bergambar di hadapan Istana Maziah yang terletak di kaki Bukit Puteri. Kami makan malam di warung yang terletak di tepi pantai di sekitar Taman Syahbandar. Aku makan nasi berlaukkan sotong goreng di situ. Seorang rakan perempuan, yang sudah aku lupa, tercari-cari tandas untuk buang air kecil. “Teruk Terengganu, tak ada tandas,” katanya. Aku sendiri tidak tahu lokasi tandas pada waktu malam begitu. Nasib baik aku tidak berkeperluan demikian. Aku juga tidak tahu tempat rakan itu melepaskan “keinginannya” itu. Pada malam itu, kami bertolak ke Batu Rakit untuk bermalam di asrama Maktab Perguruan Kuala Terengganu (MPKT). Keesokannya, kami bersarapan di asrama itu dan melawat bilik kuliah dan kawasan pentadbiran. Di situ, aku dan Mohshin sempat berjumpa dengan Norliwati binti Omar, pelatih maktab itu mengikuti Kursus Kepimpinan Khas Guru Pelatih di Peretak bersama kami.

6. Apabila meninggalkan MPKT, kami menuju ke Kelantan. Aku sedang menuju ke negeri kelahiranku. Tidak ada yang aku ingat tentang perjalanan ke negeri Cik Siti Wan Kembang itu. Kami akhirnya sampai di Maktab Perguruan Kota Bharu (MPKB), yang terletak di Pengkalan Chepa. Kami bermalam di sini. Ahli rombongan lelaki tidur di dalam bilik kuliah, manakala yang perempuan bermalam di asrama. Pada malam itu, kami yang lelaki berperang dengan nyamuk, yang seperti tertunggu-tunggu “pelatih dari ibu negara”. Di maktab inilah aku mengambil borang permohonan maktab perguruan dan menjalani temu duga, lalu berjaya ke MPB/IB. Aku cuba mencari bilik kuliah tempat aku ditemu duga dahulu, tetapi aku sudah keliru dengan tempatnya. Selesai aktiviti di MPKB, kami pulang ke ibu kota. Ketika pulang ini, penumpang bas IB tidak lagi bising seperti ketika pergi, kerana masing-masing sudah kepenatan. Aku sendiri entah beberapa kali tertidur dan tersedar.

7. Lawatan yang lain adalah ke rumah anak yatim di Selayang, yang sudah aku lupa namanya, untuk tujuan kebajikan. Yang mengikuti lawatan ini ialah ahli Gerko Drama. Lawatan ini dilakukan pada tahun pertama aku di IB. Lawatan ke Bukit Frasier pula disertai beberapa orang pelatih Pengajian Sekolah Menengah sahaja. Yang menarik ketika itu ialah pelbagai jenis bunga sedang berkembang. Ketika turun dari sana, ramai yang tidak dapat menahan diri daripada muntah. Alhamdulillah, aku dapat menahan diri. Yang aku tidak ingat langsung adalah tentang lawatan ke Genting Highlands. Sekeping gambar aku di sana yang masih kusimpan, sedang mendayung “teksi air” dengan Chang Hon Woon, mengingatkan aku bahawa aku pernah ke sana semasa di maktab. Gerko Drama sekali lagi membuat lawatan, kali ini ke Port Dickson. Aku tidak ingat destinasi lain, tetapi kami ke sana semata-mata untuk berkelah. Aku sudah lupa langsung aktiviti yang kami lakukan di sini. Ada rakan yang mandi, tetapi aku tidak berbuat demikian, kerana aku tidak berminat mandi di tempat terbuka, lebih-lebih lagi di dalam air masin.

8. Lawatan ke Melaka dilakukan dengan inisiatif pelatih sendiri. Kami dikenakan bayaran. Kami berlama di tepi Pantai Teluk Bidara, kemudian menjelajah gerai jualan cenderamata, dan melawat di kawasan bersejarah. Kami melalui pintu gerbang A Famosa dan mendaki anak tangga ke atas Bukit St. Paul.

9. Selain lawatan, aku pernah mengunjungi rumah Mustafa Kamal di Kelang, Selangor ketika bulan puasa tahun 1986. Turut bersamaku ialah Mohshin Ariffin, Sharifah Shaari, Fariza Saad, dan Chong Suat Gaik.

-

1 ulasan:

  1. Salam Mi...teringat kembali kenangan lama.Walaupun 'agak lewat', terima kasih & teruskan menulis, terutama kenangan sewaktu kita bersama...drp Mohshin Ariffin

    BalasPadam