10 April 2010

17. BERSEMUKA DENGAN NAIB PENGETUA

.
PADA tahun 1986, Jawatankuasa Penerbitan dan Penerangan IB mengadakan Kursus Penulisan Kreatif dan Deskriptif. Ketika itu, Ibrahim bin Talib yang menjadi Pengerusi jawatankuasa PGP itu. Namun demikian, aku dilantik sebagai Setiausaha Jawatankuasa Kerja kursus tersebut. Sebagai Setiausaha, tugasku merangka pelbagai surat, dan berurusan dengan pihak yang berkenaan.

2. Kursus ini dilaksanakan dengan Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP). Ibrahim telah berurusan lebih awal dengan pihak di DBP, termasuk berhubung dengan Ayob Yamin. Ibrahim, aku dan Wan Azman bin Wan Daud (Allahyarham), akhirnya bersama-sama ke DBP untuk membuat perbincangan akhir. Menurut DBP, kami perlu menyediakan surat permohonan untuk meminta DBP terlibat dalam kursus tersebut. DBP akan menyediakan penceramahnya. Jika penceramahnya di luar DBP, pihaknya akan menyediakan bayaran kepada penceramah itu.

3. Pada mulanya pihak DBP bersetuju untuk menyediakan Sijil Penyertaan. Namun demikian, pada saat akhir, kami terpaksa menyediakan sijil sendiri. Dengan menggunakan reka bentuk dan contoh sijil yang pernah dikeluarkan DBP, kami terpaksa mencetak sijil sendiri dan dengan biaya sendiri.

4. Aku pun menulis surat kepada DBP seperti yang diminta oleh pihak itu. Surat daripada PGP itu sudah tentu perlu melalui Pengetua IB. Oleh sebab ketika itu Naib Pengetua, Puan Sofiah binti Hamid tiada, sedangkan aku perlu menyediakan surat itu dengan segera, maka aku terus bertemu dengan Pengetua, Encik Eric Yeow Teck Siang. Sebenarnya, aku lebih selesa berjumpa terus dengan beliau. Dia tidak banyak “songeh” seperti Puan Sofiah. Pernah sebelum itu, aku terpaksa membaiki surat dua tiga kali kerana tidak disetujui oleh Puan Sofiah. Aku tahu beliau sangat menitikberatkan hal bahasa kerana beliau orang bahasa dan aku pernah membaca buku bahasa yang ditulisnya.

5. Kursus diadakan pada 23 hingga 24 Ogos 1986. Aku sudah lupa kursus itu diadakan di Dewan Syarahan A atau B. Pesertanya terdiri daripada pelatih kursus asas dan Kursus Perguruan Khas (KPK). Ramai peserta KPK menyertainya kerana mereka mahu mendapatkan sijil yang dapat menjadi batu loncatan untuk memohon kursus peringkat ijazah di universiti, khususnya Universiti Pertanian Malaysia (kini Universiti Putra Malaysia). Kalau tidak silap aku, hampir 200 orang peserta. Aku sudah lupa slotnya, tetapi penceramahnya yang masih kuingat ialah Mohamad Daud Mohamad, dan Nawawee Mohamad. Nawawee memang sudah kukenal lebih awal kerana dia pensyarah di Maktab Perguruan Lembah Pantai (MPLP) yang menjadi jiran kami, dan merupakan Penasihat Kumpulan Penulisan Kreatif (Kumpetif) di maktab itu. Aku pernah ke MPLP mendeklamasi sajak dalam program puisi kumpulan itu.

6. Kursus itu diakhiri dengan penyampaian sijil penyertaan kepada peserta. Ahli jawatankuasa bertungkus lumus menaip nama peserta pada sijil yang berjumlah 200 keping itu. Sijil itu memerlukan tanda tangan Pengetua. Aku pun berjumpa Encik Eric Yeow Teck Siang. Dia mahu menurunkan tanda tangan hidup pada setiap sijil. Aku menarik nafas lega. Pertama, dia bersetuju menandatanganinya. Kedua, dia sanggup menandatangani 200 keping sijil.

7. Majlis penutup dan penyampaian sijil akan dilaksanakan pada petang hari kedua. Kami mahu Pengetua menyempurnakan kedua-dua urusan itu. Namun demikian, aku harus mengiriminya surat rasmi. Aku pun menulis surat itu kepada beliau melalui Puan Sofiah. Seperti yang kuduga, dia tidak bersetuju dengan beberapa perkataan yang aku gunakan. Aku akur dengan kehendaknya, kerana yang mustahak bagiku, surat itu dapat disampaikan, dan Pengetua bersetuju. Apabila surat itu aku serahkan kepada Pengetua, dia segera menyatakan persetujuan. Cuma pesannya, apabila sampai waktu majlis penutupan dan penyampaian sijil, dia meminta aku datang ke rumahnya.

8. Majlis penutupan dan penyampaian sijil berjalan lancar. Aku sendiri yang menjemput Pengetua ke majlis itu dari rumahnya yang terletak di kawasan maktab, tidak jauh dari asrama kami. Selesailah majlis, dan ramai peserta KPK berpuas hati. Namun demikian, hal itu tidak habis di situ. Beberapa hari selepas itu, aku dipanggil oleh Puan Sofiah ke biliknya. Aku yang sudah biasa dengan keadaan di Pejabat Pentadbiran IB itu segera menuju ke biliknya yang terletak bersebelahan dengan bilik Pengetua.

9. Aku agak terkejut apabila Puan Sofiah menimbulkan hal berurusan dengan orang luar semasa mengadakan kursus tersebut. Orang luar yang dimaksudkannya ialah DBP. Dia menganggap aku melanggar protokol kerana terus berurusan dengan Pengetua, tidak melaluinya terlebih dahulu. Aku pun memberi alasan bahawa pada waktu itu Puan Sofiah tiada di pejabat, sedangkan pihak DBP mahukan surat itu dengan segera. Dia juga menegurku kerana berurusan dengan DBP secara sendirian, tidak berbincang melalui pengurusan maktab. Aku tiada alasan untuk membalas serangannya itu lalu aku berkata, “Saya sudah biasa dengan DBP. Saya kenal beberapa orang di sana kerana saya menulis karya dalam majalah DBP. Kalau saya dapat mengurus hal ini dengan cara paling senang dan tidak menyalahi kehendak DBP, mengapa saya harus menyusahkan keadaan. Lagi pun, tanda tangan Pengetua sudah tentu lebih wibawa, kerana dia ketua di sini.”

10. Yang aku ingat, Puan Sofiah merenungku tajam. Aku menundukkan muka, kerana tidak tahan dengan wajahnya yang garang dan serius itu. Aku mendiamkan diri. Dia juga diam. Setelah beberapa minit dia tidak memberi reaksi, aku pun meminta diri. Dia tidak berkata apa-apa, lalu cepat-cepat aku menyelinap keluar.
.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan