24 Mac 2011

50. TEMU DUGA UNTUK PELANTIKAN

.
AKU melapor diri di SMK Sultan Omar, Dungun pada 1 April 1998, tidak sampai sebulan menamatkan pengajian ijazah pertama di Universiti Malaya. Aku menjalani temu duga pelantikan ke jawatan tetap Pegawai Perkhidmatan Pendidikan Siswazah (PPPS) DG3 di Pejabat Pendidikan Daerah Kuala Terengganu, Jalan Air Jerneh, Kuala Terengganu pada 22 Julai 1998. Seorang guru kaunselor sekolahku, lepasan Universiti Kebangsaan Malaysia, Encik Che Wan Ismail bin Che Wan Ngah, turut ditemu duga pada hari dan tempat yang sama. Aku menumpang keretanya ke sana.

Aku tidak mempunyai kot. Nasib baiklah Cikgu Che Wan Ismail mempunyai kot lama yang sudah tidak muat untuknya. Aku meminjam kot itu. Di sekolah, aku jarang memakai tali leher. Sebenarnya aku tidak pandai mengikat tali leher. Pernah aku berpeluh untuk memakainya tetapi tidak menjadi. Sekali ikat terlalu pendek, tetapi ikat kali lain, panjang pula. Akhirnya, aku menggunakan tali leher berzip yang selalu aku gunakan ketika temu duga pelantikan Gred C2 di Jengka 10 dahulu. Dengan tali leher itulah aku masuk menghadapi penemu duga.

Rupa-rupanya seorang saja penemu duga yang akan aku hadapi. Penemu duga itu keturunan Sikh. Dia memberitahuku dia sebenarnya seorang doktor, dipinjamkan oleh Jabatan Perkhidmatan Awam untuk temu duga SPP. Ketika itu demam bola sepak Piala Dunia sedang melanda dunia. Penemu duga itu sangat meminati bola sepak. Beberapa soalan umum berkisar di sekitar hal bola sepak, terutamanya pemain. Alhamdulillah, aku dapat “berbincang” dengan baik kerana ketika itu aku masih mengikuti perkembangan bola sepak negara dan dunia. Aku dapat menamakan pemain mengikut negara yang diwakili. Penemu duga itu juga mengajakku berbincang tentang hal agama Islam, termasuk tentang zakat dan puasa. Daripada percakapannya, dia menghormati semua agama, dan sangat menjaga hak yang telah ditentukan untuk sesuatu kaum.

Soalan terakhirnya menjerat aku apabila dia bertanya tentang konsep piramid dalam matematik. Aku yang sangat lemah dalam mata pelajaran itu, dan semenjak menceburi bidang keguruan tidak pernah ambil tahu hal matematik, tidak dapat menjawab persoalan yang dikemukakan. Aku mengaku bahawa aku gagal untuk memberi jawapan. Kebimbangan terpacak dalam benakku kalau-kalau aku gagal dalam temu duga itu kerana kegagalan menjawab soalan tersebut. Tambahan pula aku ada mendengar khabar, yang entah sah atau tidak, bahawa kelulusan diberi berdasarkan kuota. Sungguh malang nasibku kalau aku tidak termasuk dalam kuota yang dikatakan itu. Kegagalan, kalau terjadi, akan menyebabkan pelantikanku tertangguh dan akan merugikan waktu dari segi kekananan dan menjejaskan peluang tertentu.

Syukurlah, kebimbangan aku itu tidak menjadi kenyataan. Aku diberi tawaran pelantikan oleh Suruhanjaya Perkhidmatan Pendidikan pada bulan Oktober 1998. Akhirnya aku menerima surat pelantikanku yang mengesahkan aku dilantik ke jawatan PPPS DG3 Kumpulan Pengurusan dan Profesional mulai 1 Jun 1998 dengan tempoh percubaan selama tiga tahun. Pelantikan itu dibuat melalui surat SPP.70/1/12-62697/(23) bertarikh 14 Disember 1998. Gaji permulaanku pada tangga P1T4, iaitu RM1360.00.


.

Tiada ulasan:

Catat Komen