18 Mac 2011

49. MENYAMBUNG HAYAT MAJALAH "PELITA"

PADA tahun 1999, aku ditugaskan memimpin Kelab Seni Foto. Dengan itu, aku turut ditugaskan sebagai jurugambar Unit Dokumentasi Sekolah. Aku menjadi pembantu kepada Cikgu Khuzainol bin Che Abdullah. Sebagai pembantu, aku yang lebih banyak bertugas merakam gambar setiap peristiwa di sekolah dengan menggunakan kamera biasa. Cikgu Khuzainol ketika itu mempunyai penyakit yang tidak membolehkannya bergerak pantas dan sentiasa mundar-mandir.
.
Kamera pada masa itu kamera manual yang menggunakan filem. Aku yang sudah biasa dengan kamera tidaklah terlalu kekok menggunakan kamera yang disediakan. Selalunya aku memasukkan filem bilangan 24, tetapi jika peristiwa itu melibatkan masa yang panjang, aku akan memasukkan filem bilangan 36. Kadang-kadang aku menyediakan filem tambahan.
.
Walaupun ada pelajar dari Kelab Seni Foto yang boleh diharapkan merakam gambar, aku tidak melepaskan kamera sepanjang masa kepada pelajar. Aku harus memastikan setiap keping gambar yang diambil itu elok dan dapat digunakan. Harga segulung filem bilangan 36 mahal. Apabila habis digunakan, filem itu perlu dicuci di kedai gambar. Bayaran untuk membuka segulung filem juga sudah RM3.00 ketika itu, ditambah lagi dengan setiap keping filem yang dicuci bernilai 40 sen. Nasib baik kos mencucinya diberikan oleh Unit Kokurikulum. Kadang-kadang Persatuan Ibu Bapa dan Guru yang menghulur bantuan.
.
Pada tahun itu juga, Pengetua sekolahku, Haji Abdullah bin Ali, akan bersara pada 31 Oktober 1999. Guru Penolong Kanan Hal Ehwal Murid, Encik Awang bin Junoh, memintaku menerbitkan majalah sekolah khas untuk persaraan Pengetua. Selama ini aku memang terfikir tentang majalah sekolah, tetapi aku tidak pernah menyatakan hal itu kepada sesiapa, kerana tidak mahu menjadi "tiada batu beban digalas". Sudah lama aku tidak mengendalikan tugas yang berat itu, namun aku tidak menolaknya. Sudah sampai masanya aku kembali bergelumang dengan tugas yang sudah menjadi kebiasaanku itu.
.
Koperasi sekolahku menghadiahkan sebuah kamera baharu khas untuk kegunaan majalah sekolah. Kamera itu lebih besar daripada kamera yang sebelum ini sudah agak usang. Kamera baharu ini juga menggunakan kawalan atau fokus. Aku terpaksa membiasakan diri dengan kamera baharu ini.
.
Majalah sekolahku ini diberi nama Pelita. Cikgu Awang memberiku sebuah majalah bilangan ke-17, yang diterbitkan pada tahun 1992, yang dianggapnya yang terakhir diterbitkan. Jika benar demikian, majalah terakhir itu diterbitkan lapan tahun sebelum aku menjadi warga guru di sekolah ini. Aku meminta Cikgu Awang menyediakan aku guru-guru yang dapat membantuku mengumpul karya dalam bahasa Melayu, bahasa Inggeris dan bahasa Cina, mendapatkan maklumat guru dan sekolah, mendapatkan laporan daripada kelab dan persatuan, sukan dan permainan, dan unit uniform. Aku memilih Amaniah binti Yob sebagai Ketua Editor Pelajar, dan memilih 17 orang sidang redaksi lain untuk membantu guru-guru yang terlibat. Guru yang terlibat ialah Encik Suhaimi bin Sulong (Setiausaha), Encik Marzuki bin Abdullah (Bendahari), Yang Mulia Raja Zahri bin Raja Haron (Bahasa Melayu), Puan Mazmin binti Mohd Shariff (Bahasa Inggeris), Puan Loh Chin Eng (Bahasa Cina), Encik Khuzainol bin Che Abdullah dan Encik Wan Ikhram Zaki bin Wan Abas (Rakaman Foto), Puan Nik Zainab binti Nik Mood dan Puan Rohana binti Abdul Rahman (Laporan/Data), Encik Zul bin Mohamad (Grafik), dan Encik Kamaruddin bin Saman (Iklan).
.
Majalah Pelita (Bil. 18) ini setebal 176 halaman. Pencetaknya ialah Penerbitan Seri Kota, yang beroperasi di Kuala Lumpur. Aku dapati semua majalah sebelum ini dicetak oleh syarikat itu. Ketika itu aku belum lagi menggunakan komputer sepenuhnya. Terdapat artikel yang bertulis tangan sahaja, dan sebahagian lagi bertaip menggunakan mesin taip. Gambar dipotong dan ditampal pada bahagian yang diperlukan pada kertas taip ukuran A4. Tampalan dibuat dengan menggunakan gam yang boleh ditanggalkan dengan mudah tanpa merosakkan kertas dan gambar. Apabila siap, manuskrip awal itu diserah kepada pencetak. Pihak pencetak akan menaip bahan itu semula, dan manuskripnya dikembalikan kepadaku untuk disemak.
.
Aku menghabiskan banyak waktu mengendalikan majalah ini dari awal hinggalah aku mengembalikan manuskrip yang banyak pembetulan ejaan, binaan ayat, latar letak gambar, dan sebagainya. Aku terpaksa tidur lewat malam pada setiap hari, kerana pada waktu malam sahajalah aku dapat menumpukan perhatianku tentang proses penyiapannya. Apabila diserahkan kepada pencetak, aku berasa sungguh lega. Namun demikian, majalah itu tidak sempat siap semasa Tuan Haji Abdullah bin Ali bersara. Gambarnya semasa majlis persaraan itu turut disiarkan bersama-sama dengan artikel ringkas yang memuatkan biodatanya yang kutulis sendiri pada muka surat 35 hingga 36. Majalah itu dapat diedarkan pada tahun berikutnya.
.
Penerbitan majalah tahun 1999 itu menjadi titik tolak kepada lanjutnya usia Pelita. Majalah edisi seterusnya telah diterbitkan pada tahun 2002 (Bil. 19), 2004 (Edisi 20), 2006 (Edisi 21), 2008 (Edisi 22), dan 2009 (Edisi Khas 50 Tahun).
.

Tiada ulasan:

Catat Komen